steadyaku47

Friday, 16 October 2015

Lembu, Perdana Menteri dan Polis Terapik : Siapa Besar? Siapa Bodoh?



With thanks to Saudara Fauzi:

Di petik dari seorang pendaawah bebas.

Tajuk: "Mu ingat mu besar?"

Pada satu hari, hamba memandu kereta disebuah kota besar. Pandu punya pandu, hamba sampai ke satu lampu isyarat. Lampu isyarat lorong hamba hijau, ertinya hamba boleh teruskan perjalanan, walhal lorong dari kanan merah, ertinya keenderaan dari situ wajib berhenti.

Tiba2 seorang polis terafik tahan hamba kerana Menteri Besar dari kanan sedang lalu. 

Hamba berhenti dan rombangan MB pun berlalu.

Hamba berhenti kerana Menteri Besar lebih 'besar'.

MB teruskan perjalanan hingga bertemu lampu isyarat lain. Lampu isyaratnya hijau dan yang kanannya merah. Namun polis sekat rombongan MB dan benarkan rombongan dari lorong kanan, yang kebetulan merah meneruskan perjalanan kerana rombongan itu adalah rombongan Perdana Menteri.

Perdana Menteri 'lebih besar, dari Menteri Besar.


PM meneruskan perjalanan hingga ke lampu isyarat yang seterusnya. Tiba2, walaupun lampu isyaratnya hijau, pemandunya berhentikan keenderaan.Yang dikanan lampu merah, rombongan PM lampunya hijau, mengapa berhenti?

Rupa2nya 5-6 ekor bapak2 lembu sedang melintas jalan dan walaupun lampunya merah, lembu2 itu teruskan melintas. Rombongan Perdana Menteri terpaksa menunggu!!!


Polis terapik yang dihadapan sekali membunyikan sirennya....maka seekor lembu yang terbesar menoleh kepadanya dan berkata, "Mooo....mooooo!" (Maksud lembu itu; "Bodoh mu ni!!".)

Demikianlah apabila lembu mengatakan kita yang bodoh.

Fikir2kanlah.

No comments:

Post a comment